Warta Strategis

Demi Nama Negara Harum di Asian Games 2018, Atlet Taekwondo Indonesia Relakan Momen Ini Terlewati

LSISI.ID – Atlet taekwondo nasional Ruhil mengaku sedih, saat menjalani Lebaran 2018 jauh dari sanak dan keluarganya. Sebabnya karena ia masih berada di luar negeri.

Saat ini taekwondoin asal Kalimantan Timur itu sedang berada di Korea Selatan. Untuk menjalani Training Camp persiapan Asian Games 2018.

Meski demikian, menurut Ruhil, momentum berlebaran jauh dari keluarga bukan untuk pertama kali baginya. Dia mengaku pernah merasakan hal yang sama saat tergabung di timnas Sea Games, dan tim PON Kaltim.

“Kali ini saya merasa tanggung jawab lebih besar. Lantaran harus punya persiapan maksimal jelang bertarung di Asian Games 2018,” kata atlet andalan Indonesia di nomor pomsae ini.

Selama di Korea Selatan, ia mengaku sudah beradaptasi dengan baik. Mulai dari cuaca, suhu, dan pola latihan.

Meski demikian, pada momentum spesial lebaran ini, tetap ada satu yang dirindukan Ruhil. Buras buatan sang ibu.

“Lebaran tahun ini tidak bisa pulang karena masih TC di Korea Selatan. Tetapi yang paling dirindukan saat lebaran begini, ya, buras buatan mama. Sudah lama banget saya tidak merasakan buras buatan mama. Itu makanan wajib yang harus ada saat lebaran,” ungkap Ruhil.

Buras memang sudah seperti makanan wajib bagi masyarakat Bugis Sulawesi Selatan. Termasuk Ruhil yang lahir dari keluarga besar Bugis.

Buras merupakan makanan yang terbuat dari beras dan santan. Mirip seperti lontong yang dibungkus dengan daun pisang. Bedanya, buras lebih lembek dan biasanya dibuat menjadi dua bagian dalam satu ikatan menggunakan tali rafia. Buras juga biasanya menjadi makanan pendamping sop Konro maupun Coto Makassar.

Mekipun tahun ini tak bisa merasakan buras dan berkumpul bersama keluarga, Ruhil tetap mendoakan keluarganya. Agar selalu diberi kesehatan.

“Tetap mendoakan keluarga. Kemarin juga sempat video call. Mereka semua di Tarakan, Kalimantan Utara,” ucap atlet peraih medali perunggu PON 2016 itu.

Ruhil bersama atlet pelatnas taekwondo lainnya merayakan Idul Fitri di Kedutaan Besar Republik Indonesia, Seoul, Korea Selatan. Mereka menjalankan shalat Idul Fitri di Youngdeungpo Park, Korea Selatan, bersama Ikatan Keluarga Muslim Indonesia dan Dubes Umar Hadi.

Alasan Dipilihnya Korea Selatan

Atlet pelatnas taekwondo menggelar TC di Korea Selatan. Sampai mendekati pelaksanaan Asian Games 2018.

Korea Selatan dipilih karena merupakan salah satu poros kekuatan Taekwondo dunia. Di negeri Ginseng, atlet pelatnas akan menjajal atlet universitas dan klub di Korea Selatan. Sebelum menghadapi atlet nasional Korsel.

Selanjutnya, mereka akan bertolak ke Vietnam. Untuk mengikuti kejuaraan dunia. Kemudian berangkat ke Tiongkok untuk mengikuti turnamen China Open pada 6-8 Juli 2018.

Tags
Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button
Close