Warta Strategis

Densus 88 Tangkap Puluhan Terduga Teroris Jelang Natal dan Tahun Baru 2018

Jakarta, LSISI.ID – Tim Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri melakukan serangkaian penangkapan terduga teroris pada pekan lalu.

Puluhan terduga teroris terjaring dalam operasi penangkapan yang dilakukan di berbagai wilayah Indonesia dan Malaysia jelang perayaan hari raya Natal 2017 dan Tahun Baru 2018.

Penangkapan terduga teroris paling banyak terjadi di Sumatera Selatan. Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Sumatera Selatan Inspektur Jenderal Zulkarnain Adinegara mengatakan sebanyak 12 terduga teroris ditangkap di tiga lokasi pada Minggu (10/12) dan Senin (11/12) dini hari.

Zulkarnain menyatakan terduga teroris yang ditangkap masih menjalani proses pemeriksaan lebih lanjut dan belum ditetapkan sebagai tersangka hingga saat ini.

“Betul ada 12 orang dan masih dalam pemeriksaan, apakah bisa jadi tersangka atau tidak,” kata Zulkarnain lewat pesan singkat, Senin (11/12).

Zulkarnain pun menolak mengungkapkan inisial dari 12 terduga teroris tersebut.

Selain di Sumatera Selatan, Kapolri Jenderal Tito Karnavian mengatakan, Densus 88 juga menangkap seorang terduga teroris di Malaysia pada akhir pekan lalu.

Ia mengatakan terduga teroris yang ditangkap di Malaysia ini merupakan buronan Polri karena diduga terkait dengan aksi teror bom panci di Bandung, Jawa Barat pada tengah tahun ini.

“Kemarin penangkapan satu orang di Malaysia ditangkap merupakan buronan kami, kasus bom panci di Bandung,” kata Tito di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (11/12).

Kemudian, Densus 88 juga menangkap pasangan ayah dan anak bernisial KR (45) dan JS (15) terkait dengan kasus ujaran kebencian. Keduanya pun diduga terhubung dengan jaringan teroris.

Selain itu, Kepala Bagian Penerangan Umum Divisi Humas Polri Komisaris Besar Martinus Sitompul mengatakan total terduga teroris ditangkap Densus 88 di Kalimantan Barat adalah lima orang. Ia mengatakan tiga orang lainnya ditangkap setelah dilakukan pengembangan penyidikan.

“Itu banyak dibilang teroris padahal kaitannya ujaran kebencian. Kemudian ditangkap lainnya tiga orang terkait mereka,” kata Martinus di Mabes Polri, Senin (11/12).

Sebelumnya, Densus 88 juga menangkap tiga orang terduga teroris di Jawa Timur, Sabtu (9/12). Ketiganya merupakan jaringan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) serta kelompok Jamaah Ansharut Tauhid (JAT).

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Kombes Mohammad Iqbal menyebutkan ketiga identitas terduga teroris itu adalah Paripung Dhani Pasandi alias Ipung, Muhammad Muhidin Gani alias Abu Faros alias Deni, dan Kiki Rizky Abdul Kadir alias Kiki alias Abu Ukasah.

“(Ipung) merencanakan pemboman kantor polisi di Surabaya pada tahun 2014, Muhidin dan Kiki termasuk dalam kelompok jaringan Abu Jandal,” kata Iqbal dalam keterangan tertulis yang diterima CNNIndonesia.com, Sabtu (9/12).

Atas serangkaian penangkapan terduga teroris ini, Tito menyatakan Polri hanya mengambil langkah pencegahan serangan jelang Natal dan Tahun Baru 2018.

Dia menegaskan, belum ada rencana serangan teror yang disusun puluhan terduga teroris yang telah ditangkap Densus 88 ini.

“Belum ada rencana serangan itu, tapi biasa kami lakukan langkah-langkah (pencegahan), namanya preemptive strike. Jadi kami mendahului, kelompok yang kami anggap potensial untuk beraksi, maka kami tangkap,” kata Tito.

 

Sumber : CNN Indonesia

Tags
Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button
Close