Polemik Politik

Lawan Hoaks Cegah Pandemi Covid

Oleh: Tika Putri (Anggota Forum Pegiat Media Sosial Independen Regional Kota Cianjur) 

Akhir-akhir ini pemerintah aktif melakukan vaksinasi kepada masyarakat khususnya tenaga kesehatan. Namun, banyak ditemukan berita-berita hoaks terkait vaksinasi dari pihak yang tidak bertanggung jawab dengan tujuan untuk menyerang pemerintah. 

Kelompok kepentingan juga banyak memanfaatkan program vaksinasi nasional sebagai bahan berita hoaks. Mereka seakan berlomba-lomba menciptakan kekeruhan pada air bening yang mengalir dengan tenang. Media sosial seharusnya digunakan sebagai media literasi untuk menyampaikan kabar baik dan informatif namun saat ini telah banyak disalahgunakan untuk menyebarkan berita hoaks. 

Perkembangan pesat teknologi melalui internet seharusnya digunakan untuk mengakses informasi valid dan terferivikasi, namun perkembangan tersebut justru disalahgunakan oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab sebagai alat penebar kebencian, provokasi, serta hoaks. Sementara itu, berita hoaks merupakan kabar berita, informasi, dan pesan penting yang sudah direkayasa sedemikian rupa dan disebarkan di media, khususnya di media sosial.

Sangat banyak berita hoaks terkait vaksin Sinovac lalu lalang di media sosial. Kelompok kepentingan yang kontra dengan pemerintah membuat tipu daya sedemikian rupa agar masyarakat tidak percaya dengan adanya vaksin Sinovac.

Para pembuat berita hoaks tersebut sudah keterlaluan. Mereka seperti lebih tahu dari dokter yang sudah membuat vaksin ini dan sudah teruji resepnya. Mereka seakan lebih hafal betul isi vaksin yang terkandung didalamnya. Apa saja hoaks seputar vaksin? 

Vaksin dapat mengubah genom

Juru Bicara Vaksin Covid-19 PT Bio Farma, Bambang Herianto menjelaskan ada vaksin yang menggunakan RNA dan ada yang menggunakan DNA. Terkait beredarnya informasi bahwa vaksin dapat mengubah genom manusia menjadi hal lain, informasi tersebut tidak benar. Meski vaksin berasal dari RNA, genetiknya sudah terputus. Jadi tidak mungkin dengan tiba-tiba masuk ke gen manusia lalu mengubah manusia menjadi buaya, monyet, atau lainnya. 

Vaksin masih uji klinis

Terdapat informasi yang menyebutkan bahwa vaksin Covid-19 yang akan digunakan adalah vaksin untuk uji klinis. Hal tersebut dipastikan hoaks atau tidak benar karena vaksin Covid-19 yang saat ini sudah digunakan oleh Bio Farma dan digunakan untuk program vaksinasi nasional telah menggunakan vaksin yang telah memperoleh izin penggunaan dari BPOM. 

Vaksin mengandung bahan pengawet

Hoaks lain yang beredar adalah terdapat bahan-bahan pengawet yang terkandung dalam vaksin. Vaksin Covid-19 buatan Sinovac tidak mengandung bahan seperti boraks, formalin, merkuri, serta tidak mengandung pengawet. 

Vaksin yang akan digunakan di masyarakat telah melalui tahapan pengembangan dan serangkaian uji yang ketat, sehingga terjamin kualitas, keamanan, dan efektivitasnya di bawah pengawasan BPOM serta memenuhi standar internasional. 

Masyarakat diharapkan mendukung dan menyukseskan vaksinasi Covid-19 dengan mencegah dan melawan hoaks terkait vaksinasi melalui kampanye positif di media sosial. Kampanye di media sosial ditujukan untuk menyebarluaskan informasi yang memuat manfaat pentingnya vaksinasi Covid-19, sekaligus menepis hoaks vaksinasi Covid-19 yang banyak tersebar di kalangan masyarakat. 

Warganet bersama masyarakat perlu Mendukung dan melaksanakan vaksinasi demi ketangguhan dan kemajuan Indonesia melalui suksesnya vaksinasi nasional.

Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button