Polemik Politik

Marah karena Reuni 212 Tak Jadi Berita Utama, Prabowo Dinilai Otoriter

Jakarta, LSISI.ID – Direktur Lembaga Pemilih Indonesia (LPI) Boni Hargens menganggap Calon Presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto berpotensi otoriter bila terpilih menjadi pemimpin negara. Sikap otoriter itu dianggapnya tampak dari pernyataan Prabowo yang tidak mau menghormati pers.

Pernyataan Boni menyusul sikap Prabowo yang mengkritik media masa karena menganggap sejumlh media nasional tidak beritakan aksi reuni 212 akhir pekan lalu di lapangan Monas, Jakarta.

“Dia tidak mau menghargai pers, justru di situ benih-benih otoritarian kelihatan. Jangan-jangan kalau nanti jadi presiden kebebasan pers dibungkam,” kata Boni usai acara diskusi di resto Gado-Gado Boplo, Kuningan, Jakarta Selatan, Rabu (5/12/218).

Menurut Boni, Ketua Umum Partai Gerindra itu tidak memahami arti kebebasan pers. Ia menyebut salah satu bentuk kebebasan pers adalah dengan tidak mendikte pers untuk suatu pemberitaan.

“Pers punya fatsun, punya prinsip, punya core of conduct yang tidak bisa kita tabrak atau pengaruhi. Maka apapun keputusan editorial, manajemen di internal pers, itu adalah hak mereka. Independensi pers yah itu,” ujar dia.

Oleh sebab itu, lanjut dia, sikap Prabowo yang kesal dan marah terhadap pers lantaran tidak mendapatkan pemberitaan seperti yang telah direncanakan, tidak tepat.

“Tidak ada kewajiban bahwa TV harus meliput seluruh acara reuni 212. Tidak ada kewajiban harus semua koran meliput dan menaruh fotonya di halaman satu. Itu sebuah kekerdilan berpikir yang sangat memalukan,” kata dia.

Sebelumnya Prabowo marah kepada media-media mainstream Indonesia. Menurutnya terdapat sejumlah media yang enggan memberitakan aksi reuni 212 yang diklaimnya dihadiri oleh 11 juta orang.

Selain itu Prabowo juga menganggap banyak media nasional yang tidak berimbang saat memberitakan jalannya Pemilihan Presiden 2019. Itu disampaikan Prabowo saat pidato dalam acara bertajuk Hari Perayaan Disabilitas Internasional di Hotel Grand Sahid Jaya, Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta Pusat, Rabu siang.

“Setiap hari beberapa koran masuk ke rumah saya, saya hanya melihat bohong apa lagi nih yang mau mereka sampaikan dan yang mau mereka cetak. Puncaknya mereka menelanjangi mereka sendiri, 11 juta orang hadir mereka tidak beritakan,” kata Prabowo.

Prabowo mengungkapkan ada upaya untuk memanipulasi demokrasi yang terjadi di Indonesia. Prabowo menuding media-media yang ada di Indonesia juga turut andil dalam upaya tersebut dengan membuat berita yang tidak sesuai dengan fakta.

Dalam pidatonya Prabowo juga mengajak hadirin untuk tidak menghormati media-media yang ada di Indonesia. Dia bahkan menyebut media-media di Indonesia sebagai antek asing.

“Saya katakan, hei jurnalis-jurnalis! Kalian tidak berhak sandang sebagai jurnalis. Saya katakan mulai sekarang jangan lagi hormati mereka (jurnalis) karena mereka semua antek,” pungkasnya.

Sumber : suara.com

Tags
Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button
Close