Warta Strategis

Masyarakat Mendukung Keberlanjutan Otsus Papua

Oleh : Timotius Gobay)*

Pemerintah memberikan sinyalemen untuk perpanjangan Otsus Papua yang sebentar lagi akan berakhir. Rencana tersebut mendapat apresiasi dan dukungan masyarakat Papua karena program tersebut telah banyak memberikan manfaat.

Mantan Sekjen Himpunan Mahasiswa Cenderawasih Jhon Rumbino mengatakan, Otsus Papua yang sudah berjalan hampir 20 tahun perlu mengalami penyesuaian.

            Jhon mengatakan, secara konteks Otsus pada 20 tahun lalu berbeda dengan kondisi sekarang. Contohnya dengan adanya upaya pemekaran di Papua Barat.

            Ia juga menilai revisi UU Otsus memang diperlukan, karena kedepannya diperlukan adanya sinkronisasi yang erat antara Pemerintah Pusat dengan Pemerintah Daerah.

            Dirinya menilai, untuk menjawab pertanyaan apakah selama ini pemberian dana otsus Papua bisa dikatakan efektif atau tidak, tentu harus dilakukan evaluasi secara keseluruhan. Jika tidak pernah dilakukan evaluasi menyeluruh dan mendalam, maka sulit untuk menilai apakah dana otsus bisa dikatakan efektif atau tidak.

            Secara tegas Jhon mengatakan, bahwa sudah seharusnya otsus Papua memiliki semamgat untuk membuka ruang kepada rakyat di Papua dalam menyampaikan aspirasinya. Kemudian, mendapatkan hak yang layak seperti halnya di daerah lain.

            Menurutnya, jika pemerintah pusat menginginkan perubahan yang signifikan, tentu bisa dimulai dari perhatian terhadap sumber daya tenaga pengajar yang bagus.

            Karena bagaimanapun juga, Otsus perlu memperhatikan pendidikan lebih baik. Fasilitas-fasilitas sekolah pun juga aperlu diperhatikan lebih lagi.

            Jhon juga berpendapat bahwa Otsus tetap dapat dilanjut asalkan dengan kontrol yang ketat dengan mengedepankan transparansi anggaran dan implementasi dari setiap pasal di UU dijalankan dengan baik.

            Tokoh perempuan yang juga merupakan Ketua Persekutuan Wanita Gereja Injili (PW GKI) Papua Dorince Mehue, meminta agar pemerintah pusat mengevaluasi penggunaan dan pengelolaan dana otsus.

            Dorince menuturkan, bahwa Otsus adalah berkah dari Tuhan melalui pemerintah pusat, tapi disalahgunakan oleh sejumlah orang sehngga dampaknya tidak sampai ke rakyat Papua.

            Pemerintah tentu harus mulai mengevaluasi masalah ini bersama dengan Majelis Rakyat Papua dan Papua Barat. Dorince mengaku bahwa dirinya tetap mendukung kebijakan dari pemerintah pusat nantinya.

              Dukungan terhadap otsus Papua jilid II juga datang dari Gubernur Papua Barat Dominggus Mandacan, pihaknya telah meminta dukungan semua pihak untuk mendukung otsus Papua, dimana dalam waktu dekat akan dibahas pemerintah pusat  bersama Pemprov Papua Barat dan Papua.

              Gubernur juga menegaskan, ada dua hal yang perlu dilakukan dalam hal Otsus Jilid II selain pendanaan. Pertama, pemberian kewenangan lebih besar pada Pemprov di Tanah Papua dalam hal seperti SDM dan SDA dan kedua, pelibatan kementerian lembaga (K/L) lain.

              Menanggapi adanya suara yang mengatakan bahwa otsus Papua gagal, Dominggus mengatakan bahwa sebagai pelaku di kalangan birokrasi pemerintahan, dirinya mengatakan bahwa selama ini otsus di Papua berhasil.

            Dia mengatakan, cukup banyak anak-anak Papua yang sekolah hingga mengenyam pendidikan di perguruan tinggi melalui dana otsus, baik di dalam negeri maupun luar negeri.

            Sedangkan pada sektor kesehatan, dana otsus bermanfaat bagi peningkatan layanan baik di dalam kota maupun wilayah pedalaman dan terpencil.

            Melalui dana otsus juga, pemerintah daerah bisa membangun infrastruktur seperti jembatan, jalan, serta sarana dan prasarana lain, termasuk program pemberdayaan bagi masyarakat asli Papua.

Dirinya juga mengajak masyarakat untuk senantiasa mendukung program otsus jilid 2 yang akan dilanjutkan pada tahun 2022 mendatang. Hal ini dikarenakan Papua Barat masih membutuhkan kebijakan otsus untuk percepatan pembangunan di berbagai sektor.

              Perlu diketahui bahwa otsus ditujukan agar masyarakat Papua memiliki kewenangan mengatur hidupna. Setelah 20 UU dilaksanakan, otsus Papua masih belum sepenuhnya berdampak bagi masyarakat.

            Meski demikian, evaluasi terkait penggunaan dana Otsus juga harus menjadi perhatian, sehingga nantinya keberlanjutan Otsus bisa lebih maksimal dan bisa membuat orang Papua semakin maju dan tidak termarjinalkan.

Otsus Papua terbukti telah menjadikan Papua dan Papua barat menjadi provinsi yang mengalami kemajuan, tentu akan disayangkan apabila keberlanjutan otsus tersebut tidak dilanjutkan karena tidak sedikit masyarakat Papua yang dapat menikmati manfaat otsus sehingga Tanah Papua menjadi daerah yang dapat terus berkembang.

)* Penulis adalah mahasiswa Papua tinggal di Gorontalo

Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button