Sosial Budaya

Mewaspadai Radikalisme Menyasar Generasi Muda


Oleh : Zakaria )*

Kaum radikal mulai menancapkan pengaruhnya, tak hanya pada orang dewasa dan manula, tapi juga generasi muda. Mahasiswa dan pelajar jadi sasaran empuk paham radikalisme, karena mereka dianggap masih polos, sehingga bisa dipengaruhi dengan mudah. Jangan sampai ada korban baru dari generasi muda yang menjadi teroris dan penghianat bangsa.

Paham radikalisme sangat berbahaya karena mereka terang-terangan menolak azas pancasila dan ingin menggantinya dengan hukum agama. Mereka juga sering merasa tidak puas dengan kinerja pemerintah, dan dianggap musuh. Jadi setiap aturan dan Undang-Undang yang dibuat oleh pemerintah tidak dilaksanakan.

Kaum radikal juga semakin pintar memanfaatkan teknologi untuk menyebarkan paham radikalisme. Mereka tak hanya membuat situs, tapi juga grup WA dan channel Telegram untuk menyebarkan pengaruhnya di dunia maya. Sasaran dari berita yang tersebar di internet adalah kaum muda, yang memang sudah keranjingan internet.

Mengapa harus generasi muda? Kaum radikal sudah mengamati bahwa anak-anak muda di Indonesia cenderung cuek dan menganggap bahwa tindakan untuk taat peraturan adalah hal yang keren. Juru bicara Badan Intelijen Negara, Wawan Hari Putranto, juga menyatakan bahwa generasi muda kurang waspada terhadap informasi yang tersebar di media sosial. Jadi anak remaja yang menuju dewasa adalah sasaran empuk dari kaum radikal, karena mudah percaya pada berita di internet yang belum tentu valid.

Anak muda juga dalam proses untuk menemukan jati diri dan mereka sedang mencari cara agar keberadaannya diakui oleh lingkungan. Mereka juga senang dengan gaya hidup anti kemapanan dan bergaya anti mainstream. Jika ada anak muda yang seperti ini, biasanya akan mudah terhasut oleh kaum radikal. Karena para teroris secara terselubung mengajak mereka untuk memprotes kebijakan pemerintah dan menyalurkan jiwa muda yang penuh pemberontakan, untuk ikut berdemo.

Kaum radikal yang sudah berhasil mendekati anak muda melalui dunia maya mulai menanamkan doktrin bahwa pemerintah itu jahat, pancasila adalah thagut, dan paham demokrasi itu tidak adil bagi seluruh rakyat Indonesia. Penanaman paham yang salah ini lebih mudah, bahkan tanpa harus ada pertemuan fisik, karena anak muda membaca berita dan doktrin itu dalam kondisi otak yang rileks. Sehingga bisa lebih masuk ke alam bawah sadar.

Yang lebih ekstrim lagi, anak-anak muda juga dipengaruhi agar mau jadi pengantin bom sebagai bentuk jihad paling tinggi. Mereka akhirnya sudah tercuci otaknya dan mau dijadikan korban agar terorisme dengan cara mengebom tempat umum berhasil. Di dalam otak anak muda tersebut ditanamkan bahwa perbuatan ini mulia dan bisa masuk surga, padahal yang terjadi adalah sebaliknya.

Anak-anak muda diharap jangan mau bersentuhan sama sekali dengan kaum radikal. Jika ada berita yang terkesan menjelekkan pemerintah atau mengajak untuk memprotes suatu kebijakan, lihat dulu siapa penulisnya dan apa nama situsnya. Cek dulu di situs anti hoax dan jangan sampai terpengaruh oleh ucapan kaum radikal, apalagi turut menyebarkannya.

Kaum radikal memang padai bermain kata-kata dan membujuk calon anggotanya. Jangan pula sembarangan masuk ke sebuah channel Telegram dan lihatlah background dari pendirinya. Bukannya curiga, tapi lebih ke waspada agar tidak terlanjur masuk ke lingkaran kaum radikal. Karena jika sudah terlanjur masuk akan susah keluar.

Generasi muda adalah sasaran dari kaum radikal karena mereka berpikiran terbuka dan cenderung bergaya hidup anti kemapanan. Kaum radikal memanfaatkan media sosial untuk merekrut anggota dan mendekati para anak muda, agar bisa melebarkan sayap dan menyebarkan ajarannya yang sesat. Waspadalah dan jangan sampai terpengaruh dengan kata-kata manisnya.

)* Penulis adalah warganet tinggal di Bogor

Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button