Polemik PolitikWarta Strategis

PWNU JABAR: AKSI 299 BERBAU POLITIK

Kiagus Zaenal Mubarok Alias Deden (Wakil Ketua PWNU Jawa Barat)
Kiagus Zaenal Mubarok (Wakil Ketua PWNU Jawa Barat)

Bandung (LPKN/LSISI). Aksi 299 terkait penolakan Perppu No. 2 Tahun 2017 Tentang Organisasi Kemasyarakat dinilai sebagai mobilisasi kepentingan politik dengan mengangkat sentiment agama. Hal tersebut diungkapkan Kiagus Zaenal Mubarok alias Deden dalam wawancara ekslusive bersama LPKN, di Atmosphere Resort Cafe, Bandung, (27/9) kemarin.

“Aksi 299 kental dengan muatan politik, walaupun memakai atribut agama, gitu ya. Jadi atribut agama itu dijadikan sebagai penawar, sebagai sensasi atau sentimen yang memang mudah dimobilisasi.” Ungkapnya

Deden menambahkan bahwa Aksi 299 tersebut tujuannya untuk memobilisasi massa dalam rangka perebutan pengaruh pada Pilpres 2019.

“Disini tentu saja kita harus sangat paham ketika itu tujuannya adalah pada masa Pilpres tahun 2019, maka perebutan pengaruh kekuasaannya ini targetnya seperti itu,” tambahnya

Seperti diketahui sebelumnya, Aksi 212 yang dimotori GNPF MUI  sukses mengumpulkan massa pada beberapa kali aksi unjuk rasa yang kental dengan sentiment agama. Beberapa Aksi tersebut sukses meraih kekuatan politik sehingga menyingkirkan Ahok, sebagai Calon Gubernur Petahana.

Tuntutan yang hendak disuarakan alumni Aksi 212 dalam Aksi 299 yakni penolalakan penetapan Perppu Ormas dinilai tidak murni datang dari buah pemikiran masyarakat yang menolak Perppu Ormas tersebut.

“Bukan dari pemikiran masyarakat, itu hanya salah satunya saja, begitu ya. Jadi nampaknya ada target-target yang ingin dicapai di dalam struggle power, di dalam rangka perjuangan untuk mencapai kekuasaan, pada tahun 2018 maupun 2019” jelasnya. (RA)

Tags
Show More

Related Articles

Back to top button
Close