Polemik Politik

Vaksin Astrazenca Mendapat Izin Darurat BPOM

Oleh : Made Raditya )*

Pemerintah mendatangkan vaksin lagi ke Indonesia. Kali ini yang didapat adalah vaksin Astrazeneca. Vaksin ini dijamin aman karena mendapatkan izin darurat oleh BPOM. Mengapa izinnya darurat? Karena jika prosedurnya seperti biasa, akan menunggu lama. Padahal program vaksinasi nasional diharap bisa lekas selesai, agar pandemi cepat usai.

Vaksin adalah harapan terbesar untuk mengakhiri pandemi. Karena setelah semua warga negara Indonesia mendapatkan vaksin, akan terjadi herd immunity dan kita semua bisa bebas corona. Pandemi akan berakhir dan kehidupan bergulir seperti dulu lagi. Perekonomian bisa naik kembali, karena daya beli masyarakat juga naik.

Pemerintah telah mendapatkan 1.113.600 dosis vaksin Astrazeneca yang akan disuntikkan pada vaksinasi nasional. Vaksin buatan Inggris ini sudah mendapatkan izin darurat dari BPOM. Menurut Penny Lukito, kepala BPOM, keamanan, mutu, dan khasiat vaksin tersebut telah dicek BPOM dan prosesnya telah disetujui untuk special access.

Mengapa izinnya darurat? Karena jika pada keadaan normal, izin BPOM baru keluar setelah 30 hari kerja. Padahal jika menunggu selama itu, jadwal program vaksinasi nasional akan molor. Oleh karena itu izin darurat diperbolehkan, karena pada masa pandemi ini kita berpacu dengan waktu. Semua WNI harus divaksin agar bebas corona secepatnya.

Meski izin BPOM tersebut darurat, tetapi vaksin AstraZeneca telah melalui proses uji sampling, untuk meyakinkan aspek mutunya. Jadi izin tersebut tidak diberi sembarangan, melainkan sudah sesuai dengan prosedur. Hanya saja jalur yang dilalui adalah jalan pintas, sehingga izin lekas keluar dan bisa disuntikkan kepada masyarakat.

Vaksin AstraZeneca dikenal ampuh karena memiliki efikasi lebih dari 70%. Efikasi adalah tingkat kemanjuran dari suatu vaksin. Namun walau efikasinya hanya sekitar 70%, sudah cukup ampuh dalam memerangi serangan corona. Buktinya, vaksin ini dipesan oleh banyak negara lain, sehingga dipercaya oleh banyak orang di seluruh dunia.

Efek samping dari vaksin AstraZeneca juga sangat minim. Hampir sama seperti efek dari sebuah suntikan vaksin lain, yakni rasa sakit dan memar pada bekas injeksi, gatal, demam, pusing, mual, dan nyeri otot. Oleh karena itu, jika seseorang divaksin maka diharap untuk mendapat izin dari kantornya untuk pulang, karena butuh istirahat untuk mengatasi efek samping tersebut.

Berbeda dari vaksin Sinovac, vaksin AstraZeneca bukan terbuat dari virus covid-19 yang dilemahkan. Melainkan dikembangkan dengan platform vektor adenovirus. Yakni memodifikasi virus yang menginfeksi simpanse secara genetik. Meski vaksin ini dari rekayasa genetik, tetapi tidak berbahaya, karena sudah dijamin keamanannya oleh BPOM.

Owen Jenkins, Duta Besar Inggris untuk Indonesia berharap vaksin AstraZeneca akan membantu Indonesia untuk mencapai kekebalan kelompok, dan ikut mensukseskan program vaksinasi nasional. Dukungan dari Duta Besar sangat penting, karena menunjukkan kepeduliannya terhadap masyarakat Indonesia. Juga menampakkan persahabatan yang erat antara Inggris dan Indonesia.

Meski nanti kita mendapatkan jatah untuk divaksin, akan tetapi jangan lalai sedikitpun. Tetaplah menjaga protokol kesehatan, seperti pakai masker, rajin cuci tangan, dan jaga jarak.  Perhatikan juga kebersihan masker, karena hanya boleh dipakai maksimal 4 jam. Jadi pastikan Anda memiliki setidkanya selusin masker kain, atau sekotak besar masker sekali pakai.

Jaga pula higienitas dan imunitas. Karena pandemi baru berakhir saat kekebalan kelompok terbentuk, dan itu butuh waktu sekitar 12 bulan lagi. Disiplin dalam menerapkan protokol itu wajib, karena kita tidak mau kena corona lalu mati merana.

Vaksin AstraZeneca telah mendapat izin darurat BPOM dan kedatangannya akan mensukseskan program vaksinasi nasional. Efikasi vaksin ini mencapai 70% dan cukup ampuh dalam melawan corona. Tetaplah menaati protokol kesehatan, agar tidak terjangkit oleh virus covid-19.

)* Penulis adalah kontributor Lingkar Pers dan Mahasiswa Cikini

Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button