Polemik Politik

Vaksinasi Pelajar Sukseskan Pembelajaran Tatap Muka

Oleh : Zainudin Zidan )*

Vaksinasi bagi pelajar yang dilakukan oleh Pemerintah melalui BIN, TNI/Polri, dan instansi lainnya merupakan upaya untuk menyukseskan Pembelajaran Tatap Muka (PTM). Ketika para pelajar sudah divaksin, serta guru-gurunya, maka akan meminimalisir terbentuknya klaster Corona baru di sekolah.

Sebentar lagi sekolah akan dibuka setelah lebih dari setahun terpaksa ditutup karena Corona. Berbagai persiapan sudah dilakukan, mulai dari sanitasi alias pembersihan dan penyemprotan disinfektan di dalam dan luar gedung sekolah, pembuatan tempat cuci tangan, dan penjadwalan masuk para murid sehingga tidak terjadi kerumunan.

Vaksinasi pelajar juga amat penting agar mereka memiliki kekebalan tubuh yang bagus, sehingga tidak tertular atau menularkan Corona di sekolah. Selain para guru, murid juga wajib divaksin, dan ini memang syarat dari Presiden Jokowi sebelum memulai pembelajaran tatap muka. Vaksinasi adalah ikhtiar agar semuanya sehat dan bebas dari virus covid-19.

KPAI mengadakan survey dan hasilnya adalah mayoritas (88%) pelajar mau divaksin, sedangkan sisanya masih ragu-ragu. Hasil ini tentu menggembirakan karena banyak dari mereka yang sudah sadar akan bahaya Corona dan untuk menghindari penularannya, salah satunya adalah dengan vaksinasi. Sedangkan yang ragu-ragu perlu diedukasi lagi agar paham manfaat dari vaksinasi covid.

Mengapa harus vaksinasi? Penyebabnya karena selama ini yang sudah mendapatkan injeksi adalah para guru, sedangkan jumlah murid tentu lebih banyak daripada guru. Sehingga untuk menghindari penularan Corona, maka para murid juga wajib divaksin. Nantinya keadaan di sekolah benar-benar aman (tentu dengan menaati protokol kesehatan juga).

Selain itu, dengan vaksinasi maka juga meminimalisir terjadinya klaster keluarga. Penyebabnya karena ayah dan ibunya sudah divaksin, dan anak-anaknya tentu harus diinjeksi juga. Sehingga seluruh anggota keluarga akan memiliki kekebalan tubuh yang bagus dan tidak mudah terkena virus covid-19.

Korps Brimob juga membantu pemerintah dalam mensukseskan vaksinasi nasional, terutama kepada para pelajar. Sebanyak 38.000 siswa di Depok sudah diinjeksi dan acara ini terselenggara berkat inisiatif dari Brimob. Dankorbrimob Polri, Irjen Pol Anang Revandoko menyatakan bahwa kegiatan ini dalam rangka menyambut program Vaksinasi Goes to School dari pemerintah. Penyebabnya karena pemerintah mempersiapkan pembelajaran tatap muka sehingga para murid harus divaksin sebelum masuk sekolah.

Program Vaksinasi Goes to School ini bekerja sama dengan Dinas Pendidikan Kota Depok. Para murid juga senang karena mereka bisa langsung disuntik di sekolah, tanpa bingung harus registrasi ke mana. Pasalnya kebanyakan kegiatan vaksinasi massal hanya untuk mereka yang memiliki KTP alias berusia 17 tahun ke atas, dan masih agak jarang yang khusus untuk remaja.

Vaksinasi Goes to School adalah bentuk dari vaksinasi door to door yang memang sedang digencarkan oleh pemerintah. Metode jemput bola memang lebih efektif karena pasti semua murid mau disuntik, karena tinggal mendaftar dan duduk manis menanti giliran untuk diinjeksi. Selain itu, program ini juga gratis karena memang vaksinasi nasional 100% digratiskan oleh pemerintah.

Dengan adanya vaksinasi pelajar maka diharap persiapan pembelajaran tatap muka akan makin matang. Sehingga nantinya para murid siap menuntut ilmu secara langsung di sekolah. Mereka juga bisa bersosialisasi sebagai bentuk pembelajaran dan meningkatkan kemampuan intrapersonal.

Banyak pihak yang ikut mensukseskan program vaksinasi pelajar selain tenaga medis, yakni Brimob dan pihak-pihak lain. Vaksinasi untuk pelajar berusia di atas 12 tahun memang sedang digencarkan agar nantinya pembelajaran tatap muka berjalan dengan lancar. Tidak akan terbentuk klaster Corona baru karena murid-murid dan gurunya sudah divaksin.

)* Penulis adalah warganet tinggal di Depok

Show More

Related Articles

Back to top button